Diari Berahi Yasmeen

Monday, September 17, 2007

Edisi Gelabah!

Filed under: Suratan Atau Kebetulan! — Yasmeen @ 12:33 am

Hari ni Van Zack call aku lagi. Ajak jumpa. Dah bape kali aku elak-elak sampai aku dah takde alasan dah. Dah macam-macam citer aku pusing bagi alasan tak nak jumpa dia.
Dia takde la ajak aku buat benda tak baik ke ape. Tapi sejak dia kahwin, kalau boleh aku tak nak ada apa-apa dengan dia lagi. Kalau boleh aku nak lupakan yang aku pernah ada hubungan dengan dia. Tapi hari tu aku takleh nak elak lagi sebab izaida sendiri yang call aku suruh datang rumah, dia kata dia ade masak-masak sikit sempena masuk rumah baru. Maklumlah pengantin baru. So, malam tu aku datang le jugak. Malam tu aku buat rancangan dengan Tiara. Aku suruh Tiara datang umah aku, mase aku takde.

Tiara datang malam tu. Mase aku nak kuar, aku buat-buat tunggu Tiara. Aku buat-buat gelisah call Tiara tak dapat-dapat. Pastu aku pesan kat Saiful, kalau Tiara datang, cakap aku dah pegi. Lepas aku kuar dari umah, aku call Tiara suruh dia datang umah buat-buat cari aku. Lepas tu pandai-pandai dia la. Aku dah bagi makan, tak kan nak suruh aku suap plak hehehe…

Aku sampai umah Izaida sebelum pukul 8 sebab aku niat nak tolong dia masak. Lagipun aku ade buat jeli laici, so jeli tu mesti la sampai sebelum tetamu lain sampai. Mase aku datang dah ade orang lain 4-5 orang yang dah datang. Aku terus tuju ke dapur. Semuanya dah siap. Lagipun bukan semua Izaida masak sendiri, ade jugak yang dia tempah dari restoran.

Aku tak tau ape khabar berita dari Tiara. Aku nak tanya dia tapi aku takut kalau projek tu terbantut pulak kalau aku kacau daun. So, aku sabar sikit la sebab nanti Tiara akan bagitau gak kat aku :p

Lepas tetamu semua balik dalam kul 10 lebih, aku ngan Izaida borak-borak. Lagipun takde ape nak buat, semua pinggan kertas Van dah sumbat dlm plastic itam besar, tinggal nak buang je. Aku lepak temankan izaida basuh cawan je kat dapur sambil sental kek coklat dia. Jeli yang aku bawak pun licin habis. Tak lama lepas tu, Izaida mintak izin mandi jap sebab dia kate dia letih, badan berpeluh, nak cuci muka blablabla… aircon kuat pun berpeluh? Tah la…

Mase Izaida mandi, Van datang kat aku. Dia Cuma nak cium aku. Dia kata dia rindu. Aku ketakutan. Takut Izaida nampak. Memang aku gelabah habis bila Van buat hal macam tu. Van cuba cium leher aku. Aku elak dan cuba bangun dari sofa. Van kiss bibir aku secara paksa. Aku control suara tak nak Izaida dengar. Kalau boleh aku tak nak Izaida tau tentang kisah silam aku dengan Van. Diorang baru kawen, aku boleh nampak dorang bahagia. Aku tak nak rosakkan hubungan dorang.

Saturday, September 15, 2007

Projek Dajal!

Filed under: Berahi — Yasmeen @ 12:32 am

Tiara kata, sebelum dia explain dan mintak maaf kat Saiful, Saiful dah mintak maaf dulu kat dia. Dan Saiful kata dia tak sengaja buat macam tu. Dia tak boleh kawal diri bila Tiara cubit pinggang dia, konek dia terus terangkat. Dan dia bercerita pada Tiara pasal keretakan rumahtangga kami. Tapi dia tak cerita detail. Dia Cuma cakap kat Tiara yang aku tak layan dia sangat sejak mengandung. Tiara pun bagitau dia, mungkin pembawak budak.

Saiful cakap dia rindu kat aku, sentuhan aku dan kenangan kali pertama kami kongkek bersama. Tiara teringat plan dia dengan aku, terus dia menghampiri Saiful dan gosok-gosok belakang Saiful supaya Saiful bertenang.

“takpe En.Saiful. U boleh luahkan kat I, I pun perempuan dan pernah mengandung, maybe ade something yang u kena faham, lagipun anak sulong kan, mesti u tak biasa dengan semua ni” Tiara mula memainkan peranannye.

Aku senyum dengar cerita Tiara. Tiara memang bijak. “Tapi dia macam benci sangat kat i. I lelaki, setiap kali I rasa nak, tapi tak dapat, u tau kan macam mana I rasa?” Saiful mula meluahkan pada Tiara.
“I faham En.Saiful… husband I pun kalau nak, terus terkam I, tak kira I tengah tidur ke ape” Tiara berjalan di sofa dan Saiful ikut dia. Mereka duduk dengan jarak agak jauh. Bagi lelaki yang kesunyian dan gersang macam Saiful tu, mungkin dia tak fikir benda lain lagi, apalagi bila ada wanita yang sudi dengar luahan hati dia.

“sabar En.Saiful. Karenah pompuan mengandung memang macam tu. Ada yang sampai tahap tak nak tengok muka suami, setiap hari ade je benda yang boleh buat bergaduh” Tiara bangun dan duduk merapati Saiful.
“En Saiful percayalah cakap i…” Tiara genggam tangan Saiful. “dia sebenarnya sayang, Cuma mood dia tak menentu sebab dia mengandung” Tiara meramas-ramas tangan Saiful.

“ada respon?” aku menyampuk?
Tiara senyum. “mula-mula dia biar je aku genggam tangan dia, tak lama lepas tu aku rasa tangan dia pun bergerak slow-slow ramas tangan aku jugak” Tiara senyum. Aku pun senyum.

“lepas tu?” aku mula tak sabar.
Secara ringkasnye, masa Saiful meluahkan rasa sedih dan rasa rindunya pada belaian sex dari seorang wanita, tiara memeluk erat Saiful untuk menenangkannya. Saiful membalas pelukan Tiara. Saiful menggosok-gosok belakang badan Tiara. Tiara menjarakkan sedikit pelukan. Dia dapat rasa degupan jantung Saiful yang rapat pada buah dadanya. Tiara memaut leher Saiful dan mereka berkucupan. Saiful mengucupnya dengan penuh asyik. Perlahan dan penuh nikmat. Saiful menjilat-jilat bibir Tiara dan menyedut lidah Tiara. Saiful meramas lembut belakang badan Tiara. Tangannya turun ke pinggang dan memaut erat pinggang Tiara. Tiara mengusap leher Saiful dan memainkan jemari di telinga Saiful. Mereka berkucupan penuh nikmat. Saiful mula menjilat leher Tiara dan menyedut lembut leher Tiara.

Saiful menolak Tiara berbaring dan kucupan diteruskan kembali dibibir. Tangan kanan Saiful membuka butang baju Tiara yang buah dadanya dah separuh tersembul. Hanya satu butang dibuka dan cukup luas untuk Saiful mengucup lembut buah dada Tiara dan ciumannya menjalar ke sekitar dada.

Tangan Saiful turun mengusap peha Tiara. Skirt Tiara cuba ditarik keatas. Dengan mudah Saiful dapat sentuh apam Tiara yang disaluti spender. Saiful menggosok lembut garisan tengah pantat Tiara dengan jari tengahnya. Mereka terus berkucupan lagi sambil tangan Saiful terus menggosok apam tiara dari luar spender. Sesekali tangan Saiful kembali naik keatas meramas buah dada Tiara yang bengkak pejal.

Saiful cuba menarik spender Tiara kebawah.
“No. Bukan sekarang!” Tiara memegang tangan Saiful menghalangnya dari melurutkan spender Tiara kebawah. Sofa tu cukup selesa untuk merekakongkek sampai tamat perjuangan, tapi tiba-tiba Tiara teringatkan aku.
“Puan Yasmeen ada kat bilik I” Tiara memandang Saiful. Saiful bangun. Tiara turut bangun dan membutang semula bajunya.
“apa dia buat kat sini?” Saiful bertanya.
“saja datang lepak jumpe I” Tiara senyum.
“u rapat ke dengan dia?” Saiful buat muka pelik.
“tak jugak tapi sejak dia jadi boss sementara I, ade la 4-5 kali kami keluar bersama diluar waktu kerja” Tiara senyum lagi. Saiful angguk tapi masih buat muka pelik. Tiara terus keluar dari bilik Saiful. Sebelum dia dia sempat kiss bibir Saiful dan berbisik “nanti I datang lagi” Tiara kenyit mata dan meninggalkan Saiful yang keras konek separuh jalan.

“laaa… apsal ko tak teruskan???” aku stress dengan cerita Tiara.
“gile! Sabarlah dulu. Aku baru datang mintak maaf. Itupun dah teromen jap” Tiara ketawa.
Aku pun senyum. Nampak sangat aku yang gelojoh.
“tapi aku pelik la dengan ko ni, apsal ko beriya sangat nak aku buat ‘benda tu’ dengan laki ko? Ko ni dah gile la” Tiara pandang aku.
“kan aku dah cakap, aku takde mood nak layan dia, tapi aku kesian kat dia. Dah berbulan-bulan dia memang tak dapat pantat sejak dia sakit lagi. Aku tak nak dia main dengan pelacur tah mana-mana, aku rasa dia tertarik kat ko sejak ko bagitau yg korang dah teromen tu, so aku harap ko tolong la aku” aku cuba memujuk Tiara. Tiara menjungkit bahu tanda masih tak faham dengan perangai aku.

Mungkin dia tak faham kenapa ada isteri yang sanggup mintak pompuan lain goda suami sendiri, siap suruh layan kongkek lak tu. Tapi tiara juga tak tau yang anak ni bukan anak Saiful, dan life aku sebenarnya bukan seperti yang Tiara tau selama ni. Mungkin dia ingat hidup aku selama ni normal sebagai isteri Saiful. Kalau Tiara tau aku ni sebenarnya siapa, mesti dia tak heran dengan apa yang cuba aku buat ni.

Tiara senyum-senyum bila nampak YM dari Ameer. Aku keluar tinggalkan Tiara dengan balak serani dia. Sebelum aku keluar, tiara cakap dia akan usahakan sesuatu untuk aku. Aku senyum dan terus keluar.

Aku terserempak dengan Faizal. Aku cakap kat dia, sampai hati dia tak bagitau aku pasal Tiara dengan Saiful. Saiful serba salah. Aku senyum tengok keadaan dia.
“nevermind la, I tak salahkan u. kita pun buat jugak kan?” aku senyum dah tinggalkan Faizal yang masih dengan muka tepu dia :p

Thursday, September 13, 2007

Kenangan Terindah Tiara

Filed under: Berahi — Yasmeen @ 12:31 am

Pagi tu aku datang ofis Saiful. Saje la lepak-lepak boring, sebenarnya aku nak jumpe Tiara nak tanye perkembangan terkini. Aku memang harap sangat dia dengan Saiful dan ‘jauh’ melayari bahtera. Malah aku akan cuba bagi peluang sebaik mungkin secara sengaja atau tak sengaja supaya mereka bersama.

Bila aku jumpa Tiara, tak banyak cerita Saiful yang aku dengar dari dia. Dia kate, sejak kejadian hari tu, mereka berdua macam dah tak rapat lagi. Malah kalau Saiful nak mintak apa-apa dari Tiara pasal keje, semuanya melalui Faizal. Kalau Tiara nak tunjuk drawing pun, Saiful suruh tinggalkan je drawing tu kat meja Faizal.

Tiara banyak citer pasal mamat serani yang dia kongkek kat redang hari tu je. Dia kate dia suka kat Ameer tu. Malah hampir setiap hari mereka berjumpe lepas keje. Cuma takde la kongkek selalu sangat sebab Ameer tu rupenye dah kawen, baru je kahwin dekat-dekat setahun. Si Tiara pulak memamng dah sah-sah bini orang, so dorang takde la sampai tahap kongkek selalu sangat. Tapi kalau terasa nak pekena konek serani tu, memang Tiara plan la masuk hotel 2-3 jam hehehe… Tiara sentiasa memuji Ameer dalam cerita dia. Teringin la jugak aku nak merasa tapi sekarang nafsu terkawal lagi sebab baru je kene tarah dengan Zamri 3-4 hari berturut-turut :p Aku pulak terbayangkan diri sendiri setiap kali tiara bercerita…

Ameer meletakkan lilin atas coffee table sebelah sofa dan mula menjamah tubuh solid Tiara… Nampaknye Ameer ni suke sangat lilin. Habis dari atas sampi bawah di jilat. Tiara tak keruan lagi. Cara Tiara bercerita dengan senyuman dan kadang-kadang mata terpejam tu memang buat aku tak tahan. Tiara berbisik meminta Ameer memulakan tujahan. Ameer dgn perlahan mengusap kelentit Tiara… Tiara menarik muka Ameer mendekati cipapnya. Ameer dgn rakus menjilat dan menghisap kelentit Tiara sampai terangkat bontot Tiara. Ameer jilat! Aku memang suka sangat citer jilat-jilat ni. Si Tiara yang lurus bendul tu, kalau bercerita memang detail habis. Sape pun dengar sure tak tahan. Tak lama lepas tu Ameer bangun lalu menghalakan senjata 7 inci nyer ke cipap Tiara Tiara kate dia tak sabar menerima tujahan Ameer lalu memeluk pinggang Ameer mendekatinye. Rakus tak? Muahaha…

Ameer memulakan tujahan secara perlahan lahan sambil meramas tetek mantol Tiara. Aku pandang tetek dia mase dia sebut ‘mantol’ tu :p memang la mantol, disebabkan tu la dia selalu menunjuk tetek dia yg mantol tu. Kalau pakai kemeja pun, dia tetap dedahkan 2 butang atas nak kasi nampak tetek dia tu walaupun sikit. Tiara kata dia selalu kelemasan menerima tujahan perlahan Ameer walaupun Ameer belum lagi tujah penuh ke dasar. Tiara memang jarang nak tunggu lama-lama layan foreplay si Ameer yg kadang-kadang makan masa 20 minit. 10 minit kemudian, Ameer suruh Tiara supaya berpaling. Tiara bangun dan duduk membelakangi Ameer. Ameer menggosokkan konek dia dari atas bontot sampai ke kelentit Tiara dan sekali sekala menepuk bontot Tiara. Tiba-tiba aku jadi hangin terbayang Zamri tepuk bontot Shima 

Tiara memegang konek Ameer yang dah mencanak lalu dihalakan kembali ke cipap nya. Bermula dgn perlahan makin lama makin laju. Tiara bersuara penuh kepuasan menerima setiap tujahan Ameer. Tak lama lepas itu Tiara terasa seperti ade bende panas dititik atas bontot. Again? Dia toleh. Ameer dgn senyum tengah memegang lilin lalu dititiskan lelehan lilin atas bontot Tiara. Tiara kate sakit gile. Menggelupur kejap menikmati lilin panas atas bontot dengan lubang pantat yg tersumbat dek batang besar Ameer tu. Tapi Tiara tak plak merungut. Tiara kate dia selalu layan je ape yg lelaki buat kat dia, tak kira la bopren-bopren lama seblom kawen, suami dia sendiri atau Ameer atau sesape lagi la after Ameer nanti (jeng jeng jeng)… Ameer bertanya… “Sedap tak”…Tiara tidak bersuara tapi hanya senyum dan mengangguk dlm menerima tujahan Ameer dan lelehan lilin panas itu.

Bontot Tiara dah dipenuhi dgn lilin penangan si Ameer. Aku mula memikirkan bab nak cuci balik lilin tu lepas main. Adui malasnye… Dalam masa itu, Tiara klimak dah beberapa kali. Tiara meminta Ameer tukar position. Ameer berhenti sekejap lalu Tiara duduk kangkang sambil pegang kedua kaki. Ameer menyambung sesi tujahan dgn rakus. Ameer menitiskan lilin ke perut Tiara. Kecut perut Tiara dibuatnyer. Aku pun tercengang gak dengar citer Tiara. Sekali sekala dititiskan ke tetek mantol Tiara. Tiara mengerang kuat menahan kepanasan lilin dan juga tujahan Ameer ke dasar cipap. What? Air lilin panas atas tetek? Oh no! Aku ngeri dengar citer Tiara. Terus aku batalkan niat aku nak merasa penangan konek 7 inci mamat serani tu :p

“kalau aku, dah lama aku bangun blah… giler!” aku pandang tiara dengan mata terbeliak.
“mane leh aku sorang je yg sakit, dia pun mesti rase gak” Tiara ketawa.
Tiara klimaks tetapi tetap belom puas selagi Ameer tak pancut. Tiara kata kadang dia letih layan Ameer. Lambat giler nak pancut. Mungkin sebab kulit konek dia tebal kot. Dia suruh Ameer baring pulak. Bila Ameer dah baring, tiara mula mengolom konek Ameer. Pastu dia ambil lilin tadi dan mulakan titisan lilin ke badan Ameer. Aku ketawa terbahak-bahak. Ameer kesedapan. Kesedapan? Meraung sedap ke sakit tu? Tiara kata dia pun tak sure sebab lepas main titin lilin tu dia pun dah mula sex kinky ke atas Ameer. Tiara titiskan sedikit lilin kat konek si Ameer. Ameer plak yg tak tahan kali ni. Dia meminta Tiara agar cepat dok kat dia. Wakakaka aku ketawa lagi melayan sesi membalas dendam si Tiara. Seumur hidup aku main dengan ramai jantan, aku tak penah buat macam tu :p

Tiara pon dok atas konek ameer yg 7 inci yg keras. Tiara henjut dgn laju sambil gelek-gelek lagi. Dgn mata tiara yg stim tertutup sedang menikmati kelazatan batang ameer, tiara gigit bibir tiara. Tiara menggigit bibir dia depan aku sambil bercerita, siap buat muke sedap tu yg tak tahan tu wakakaka. Ameer tak tahan melihat keadaan tiara begitu. Dia pon mula duduk dan terus mencium sekuat hatinya ke bibir Tiara. Henjutan Tiara semakin laju. Tetiba ameer rasa a gush of water coming out from her. Panas je Ameer rasa. Makin licin la pulak. Ruang cipap Tiara dah mula merasa sempit. Batang Ameer semangkin besar. Tiara tau yg ameer akan memancut tak lama lagi. Tiara mula bangun dah terus lancap dan kolom lagi batang Ameer tu dengan pantas. Aku pandang kuku Tiara yang panjang tu dan membayangkan tangan dia tu sedang melancapkan konek orang :p Ameer pancut. Kali ni pancutan terus ke mulut Tiara. Tiara dengan gelojohnya, tadah mulut! Dia telan terus air mani Ameer. Dia memainkan lidah nya lagi kat kepala konek Ameer. Dedua letih. Tapi Tiara kata dia puas. Pastu dorang berdua tertido di situ tanpa seurat benang di badan.

“petang ni aku nak jumpe dia lagi” Tiara sengih. Aku geleng-geleng kepala. Tapi turut tersengih.
“ha pasal laki ko tu, aku ade masalah la dengan dia. Dia macam jauhkan diri dari aku je” Tiara mula buat muke serious selepas sakan bercerita kisah dia dengan Ameer hari tu.
Aku pun tak tau macam mana nak buat supaya hubungan Tiara dengan Saiful kembali macam biasa. Saiful tu lain sikit. Mungkin dia menyedari apa yg dia buat dengan Tiara tu satu kesilapan, sebab tu dia Cuma elak dari Tiara. Memang Saiful bukan jenis yang suka berpoya-poya. Dulu pun mase aku keje ngan dia, dia ade sorang je awek si Kamalia. Pastu dia terpaksa tinggalkan Kamalia sebab kawen dengan aku. Tapi lepas tu, agaknye sebab aku ni yg hampeh, dia berbalik pada Kamalia. Tapi setahu aku, Saiful bukan jenis yang curang tak tentu pasal, cret sana sini dengan mana-mana betina, itu bukan Saiful.

Aku bagi cadangan supaya Tiara bersemuka dengan Saiful. Masuk bilik dia tanpa mintak izin Faizal. Kalau jumpe Faizal dulu, mesti Faizal akan tanye Saiful before bagi orang masuk bilik dia. Dan Saiful mesti ada alasan supaya mereka tak berjumpa. That’s why aku suruh Tiara serbu je terus.

“tapi tak kan aku jumpa dia nak settlekan hal ni semata-mata sebab aku nak buat sesuatu yg lebih ‘masyuk’ lagi dengan dia?” Tiara buat muka sengal.
“Bukan la… ko jumpa dia untuk mintak maaf atau jelaskan yang perkara tu terjadi diluar kawalan, semuanya secara tak sengaja, yang penting ko tunjuk yang ko menyesal” aku bagi cadangan. Tiara diam. Lama dia pandang aku.

Pastu dia terus kuar tinggalkan aku dan pesan suruh tunggu kejap. Aku nampak Tiara belok kanan sebelum pintu tertutup. Aik! Tak kan terus pegi bilik Saiful lak. Aku gabra giler menunggu. Menanti-nanti nak tau apa terjadi… dekat 20 minit aku tunggu dengan debaran dan tak senang duduk.

Treng! Treng! Bunyi YM kat pc Tiara…
Ameer7fit : hi baby…
Ameer7fit : ade tak tu? Rindu la…
Ameer7fit : petang ni jadi?

Aku senyum baca YM Ameer. Rase nak reply je hahaha…
Tak lama lepas tu Tiara masuk dengan gaya kelam kabut.

“Meen…!!!” Tiara sebut nama aku dengan gaya pelik.
“ko nak tau tak Meen?” Aku pusing pandang Tiara yang sedang tutup pintu dan kembali duduk kat tempat dia. Aku berdebar…
“nape?” Aku tanya Tiara.

Bersambung…

Tuesday, September 11, 2007

Edisi Kongkek With Zamri + Shima

Filed under: Berahi — Yasmeen @ 12:29 am

Sepanjang 3 hari Zamri ade kat KL ni, akulah manusia paling bahagia sekali dimuka bumi ini :p manetaknye, hari-hari dapat konek. Kene pulak dengan pompuan gile konek macam aku ni, memang sakan la bila dah dapat konek hehehe… Sampai ngilu dibuatnye Zamri kejekan aku. Dia pulak, makin ditarah makin tak tahan :p Memang kami dah hilang akal sejak 2-3 hari ni. Masing-masing dah lupa diri. Aku sampai tak balik rumah. Duduk mengadap si Zamri. Tunggu dia balik keje, pastu apalagi! Pantang ade peluang memang kongkek habis la.

Saiful call aku banyak kali. Bila dah banyak sangat miskol, aku akhirnya jawab jugak la call dia tu. Dengan selamba aku jawab “malam ni tak balik” bila dia tanye kat mana? Kenapa? Bila nak balik? Aku Cuma jawab “tak tau lagi” pastu aku matikan talian dan off enpon terus. Jahatnye aku kan? Argghh… kadang-kadang aku tak sampai hati, tapi tak tau la kenapa aku benci kat dia. Actually aku tak benci sangat pun, Cuma aku rasa tak hingin nak berbaik dengan dia apalagi nak mengongkek dengan si Saiful tu. Tak taulah kenapa.

Kalau dah namanya kongkek tu, tak sah la kalau takde adegan romen-romen, ramas-ramas tetek, gentel-gentel puting, gosok-gosok kelentit dan akan diakhiri dengan tujahan padu dan pancutan zrut-zrut hehehe… kene pulang layanan suka sama suka, memang feel habis la. Sampai lentok aku dikerjakan dek Zamri. Layu je mata, meraung tak tentu hala. Mulut pulak merepek tak sudah-sudah mintak lagi dan lagi. Lagi kene henyak, lagi sedap! Bagi yg dah lama ikuti blog ni, mesti korang tau macam mana hebatnye Zamri kan? Malah dia yg mula-mula ajar aku nikmat sex sebenar mase aku kat kampung dulu. Korang masih masih ingat? Aku penah citer dulu, mase tu dia baru balik dari oversea. Memang indah kenangan malam tu, aku dengan baju kelawar aku, dia pulak berlengging tanpa baju dengan kain pelikat dia seludup masuk bilik aku mase semua org tengah tido, dekat subuh, sebelum mak aku bangun sembahyang baru dia keluar dari bilik aku.

Walaupun sebelum tu aku dah projek dengan bf aku mase tingkatan 4, tapi faham-faham la budak tingkatan 4, baru nak kenal sex, baru tahap geli-geli. Projek pun takut-takut, tu pun projek kat pondok tempat pakmat selalu tunggu durian dia jatuh waktu malam. Hahaha… pastu sejak Zamri kasi aku penangan kongkek kaw-kaw aku terus gian sampai sekarang ni pencarian aku tak pernah berakhir. Ade je konek yang menarik perhatian aku dan teringin aku nak rase :p

Aku tak salahkan Zamri. Takde la aku nak menuduh dia yg jadi punca menjebak aku sampai ketahap ni. Actually aku berterima kasih gak pada dia dan aku puas hati dengan setiap pengalaman yg kami lalui bersama. Macam-macam yg aku belajar dari dia. Dalam hati aku memang aku ada rasa sayang kat dia. Dia bukan je sepupu aku yg dok pk pasal kongkek je. Dia jugak selalu ade mase aku susah dan sedih. Malah aku banyak mengadu nasib dan berkongsi kegembiraan aku dengan dia sejak dulu lagi. Sejak kami rapat lepas dia balik dari oversea dan lepas dia kongkek dengan aku kat kampung dulu :p mase kecik dulu kami tak la rapat sangat. Malah jarang jumpa. Lagipun dia golongan pelajar pandai yang duduk asrama sejak tingakatan 1 lagi. Memang jarang nampak muka dia.

Setiap belaian Zamri tak dapat aku ceritakan lagi. Dah banyak sangat kisah aku kongkek dengan Zamri. Mungkin korang dah sedia maklum skill-skill Zamri yang selalu dia bagi kat aku. Aku memang selalu tewas dengan sentuhan Zamri, belum kongkek lagi… baru dia tekapkan kedua tapak tangan pada kedua bijik betik aku, meramas lembut dan menekan benda pejal tu, menolak, mengurut, menguli dan menggentel puting je, aku dah basah habis… Berair spender aku apalagi bila dia sentuh kat luar spender mengusik kelentit bengkak yg basah tu dengan hujung jari dia. Huh! Memang takleh tahan… cara dia sentuh kelentit aku penuh kelembutan buat aku tak terdaya nak menahan nikmat. Kadang-kadang aku tak sabar nak masukkan konek dia kat lubang aku yg dah terkuak-kuak tunggu seludang menujah. Kadang-kadang aku mengerang dan merayu mintak dia jangan siksa aku lama-lama. Zamri memang suka dera aku macam tu. Dia selalu buat keje slow. Buat aku menggelupur tak tahan… Setiap gigitan Zamri buat aku terlena. Zamri memang buat keje detail… kalau menjilat, habis satu badan dia jilat. Dia gigit jari kaki aku pun terasa nikmat yang teramat sangat. Belum lagi masuk bab gigit kelentit atau bibir pantat, memang terjongkit-jongkit la bontot aku menahan sedap sampai mengerang nikmat.

Belaian Zamri kali ni membuat aku lupa segala-galanya. Sampai tahap aku dah tak balik rumah terus. Rasa sayang nak tinggalkan Zamri. Rasa rugi kalau berjauhan dari dia. Kerana setiap saat, ada je titisan yang meleleh kat pantat aku ni diusik dek Zamri.

Petang tu lepas projek aku tertidur. Lama gak la aku tidur. Dari petang lepas Zamri balik keje, kami kongkek, pastu aku tertidur. Bila aku terjaga dah kul 1 pagi. Zamri takde kat sebelah aku. Aku keluar cari dia. Aku dengar bunyi mendesah kat bilik Shima. Aku kenal tu suara Shima. Entah bila dia sampai dari Adelaide pun aku tak pasti. Mungkin petang tadi la kot. Aku bukak pintu bilik shima pelan-pelan. Aku nampak diorang tengah buat style 69. Aku rasa nak nangis. Aku rasa jeles sangat. Tak tau la kenapa. Zamri kat bawah. Shima kat atas… Shima kolom konek Zamri. Tetek dia melayut dilenyek-lenyek kat bahagian pinggang/perut Zamri. Zamri pulak meramas bontot Shima dan rakus menjilat pantat Shima sampai terangkat-angkat kepala. Shima mendesah kesedapan setiap kali lidah Zamri menyentuh bijik kelentitnya. Dengan konek tersumbat dalam mulut dia, dia meraung dan mendesah antara dengar tak dengar :p

Aku jadi marah tiba-tiba. Aku cemburu dan rasa kecik hati. Aku sedih dan rasa nak menangis. Mereka menukar posisi doggie. Zamri menujah Shima. Menampar-nampak punggung Shima. Shima terkerit-jerit sakit campur sedap. Tetek Shima melayang-layang terlantun-lantun tak tentu arah. Shima menggenggam cadar katilnya sampai tertarik dari tilam. Katil mereka bersepah-sepah. Bantal jatuh bawah katil, baju dan seluar Zamri tercampak dilantai sana sini. Entah berapa lama dah mereka mengongkek agaknya. Zamri dan Shima sama-sama mendesah kesedapan. Aku tak sanggup nak tengok semua tu lagi. Aku betul-betul rasa sedih. Entah kenapa… selama ni aku ok je. 3some pun aku tak kisah. Kali ni aku rasa tak nak kongsi Zamri dengan sesiapa pun.

Aku masuk bilik aku. Aku nangis atas katil. Perasaan aku betul-betul tertekan malam tu. Lebih kurang setengah jam lepas tu aku dengar pintu bilik terbuka. Zamri masuk bilik air dan mandi. Lepas tu dia baring sebelah aku. Baru dia terdengar aku sedut-sedut hingus dan dia tarik bahu aku supaya berpusing kearahnya.
Dia tanya kenapa aku nangis. Airmata aku makin laju bila dia tanya mcm tu. Perasaan sebak makin menjadi-jadi. Aku tak jawab langsung pertanyaan Zamri. Mungkin dia rasa pelik.
Tiba-tiba dia mintak maaf dan cium dahi aku… dia belai rambut aku sampai aku kembali tertidur dengan airmata. Kami langsung tak bincangkan pasal halt u. Aku pun tak tau sama ada dia tau ke tak, kenapa aku nangis. Dia pulak tak pasal-pasal mintak maaf, aku pun tak tau kenapa :p

Sunday, September 9, 2007

Saiful & Tiara

Filed under: Berahi — Yasmeen @ 12:28 am

Minggu depan Zamri nak datang. Dia ade meeting kat twin tower seminggu. Dah lama gak tak jumpe dia. Ade la beberapa bulan. Dulu mase aku kat shah alam, dia tumpang tido umah aku. Sekarang ni aku dah duduk dengan Saiful, tak kan dia nak tumpang rumah aku pulak. Lagipun kami pernah kantoi dengan Saiful masa aku kongkek dengan dia masa malam hari jadi aku hehehe…

Memang aku rindu habis kat Zamri. Tak sabar nak tunggu minggu depan. Memang aku ade pasang niat nak kongkek dengan dia pun. Tapi tak tau la. Aku tak plan apa-apa lagi. Buat masa ni, aku mesti pastikan Saiful tak tau pasal kedatangan Zamri. Kalau tak mesti dia dapat agak aku akan kongkek dengan Zamri punye hahaha… Kalau dulu boleh la aku buat hal. Aku boleh guna alasan balas dendam sebab mase tu saiful tengah gila dengan si Kamalia tu. So, bila aku buat ‘something’ dgn jantan lain, dia tak boleh la nak banyak citer. Sejak Kamalia takde dan Saiful pulak dah ditimpa bencana, dia nampak mcm dah slow. Dah insaf la agaknye :p

Hari ni aku terima kejutan. Tiara datang rumah aku. Dia terus terang dan mintak maaf sebab dia dah terlanjur dengan Saiful kat ofis. Tapi belum terlanjur berat-berat lagi. Tiara kata diorang berdua Cuma ringan-ringan dan romen-romen je, belum sampai tahap bukak baju. Tapi tetek tiara yang selambak leh buat orang lemas tu dah pun dinyonyot dek Saiful. Dan Tiara pun dah ramas-ramas konek laki aku tu.

Tiara rasa bersalah. Dia menangis dan mintak maaf. Tiara tak tau perkara sebenar. Dia tak tau aku lebih teruk dari tu. Tapi aku masih lagi merahsiakan perangai buruk aku dari Tiara. Memang aku terkejut sikit. Tapi takde langsung rasa cemburu. Malah cerita Tiara buat aku rasa berahi dan hati aku meronta-ronta nak cari konek. Memang berat dugaan aku sejak 3-4 hari ni. Aku takleh tahan lama lagi. Aku memang mendambakan konek Zamri. Konek mana lagi aku nak cari. Nak mintak tolong Faizal pun line tak clear. Aku dah takde alasan nak datang ofis lagi. Nak cari van zack, dia pulak dah kawen. Aku tak nak rosakkan persahabatan aku ngan Izaida. Dan mamat-mamat lain semua aku dah tak tau nak cari mana, malah aku tak berhubung lagi dengan diorang. Mana diorang sekarang ni pun aku tak tau la. Time macam ni mula la aku teringat semua jantan-jantan yang pernah kongkek dengan aku. Merembes je pantat aku ni basah kerana stim sendiri.

Aku desak tiara bagitau aku, apa lagi yang dia dah buat dengan laki aku. Tiara ketakutan dan rasa bersalah, sebab tu habis semua dia cerita. Aku saje nak tau sebab aku stim. Tiara kata, mula-mula dia hantar drawing kat Saiful. Pastu dia berdiri sebelah Saiful jelaskan pasal drawing tu. Pastu citer punye citer tah macam mana Saiful pusing, terlanggar tetek tiara. Tersembam muka Saiful kat dada Tiara. Pastu Tiara kata Saiful senyum-senyum mintak maaf. Tiara pun senyum-senyum. Dia kata masa tu tetek dia terus bengkak, puting terus nak mencanak. Jantung dia berdebar dan dia lupa yang boss dia tu suami aku. Pastu Tiara cubit pinggang Saiful dengan muke malu-malu kucing. Pastu Saiful sambar tangan Tiara yang mencubit pinggang dia tu. Mereka ketawa-ketawa. Saiful mengelak dari cubit. Menepis dan memegang tangan Tiara yang berusaha nak jugak cubit pinggang dia. Sudahnya tiara terdorong dalam dakapan Saiful. Tiara jatuh atas riba Saiful. Dan Saiful memeluk erat pinggang Tiara yang berada diatas ribaannya.

Jantung Tiara terus berdegup. Mase tu dia kata, dia hanya menikmati rangsangan sex. Dia terlupa yang dia dah bersuami dan dia lupa yang Saiful tu suami aku. Tiara mengeliat lembut dalam dakapan Saiful. Tiara kata dia dapat rasa konek Saiful keras sebab bontot Tiara betul-betul park jatuh duduk atas konek Saiful. Saiful pulak peluk pinggang dia dan mula gosok-gosok perut dia. Saiful mengucup leher dia dari belakang. Telinga Tiara dikucup dan digigit halus. Tiara mula tak tentu arah dan rasa kesedapan yang teramat sangat. Tiara berpaling kebelakang dan mereka saling berkucupan.

Tiara kata dia dapat rasakan kehangatan kucupan Saiful, gerakan lidah Saiful dan sedutan Saiful pada bibirnya. Aku tak salahkan Saiful. Aku tau dia dah lama gersang dan dah beberapa bulan dia tak dapat layanan sex dari aku atau mana-mana pompuan lain sejak dia sakit.
Saiful membuka butang baju Tiara. Dia menjilat dan mengisap puting Tiara penuh rakus. Tiara kesedapan dan merelakan perbuatan Saiful. Malah dia sendiri memberi respon baik pada Saiful. Mungkin mereka akan terlanjur tapi tiba-tiba Faizal datang ketuk pintu dan terus buka pintu. Tiara melompat bangun dari ribaan Saiful dan membutangkan semula butang bajunya. Dan Tiara berterus terang bahawa dia takut Faizal bagitau aku, so dia cepat-cepat bagitau aku sebelum Faizal sendiri bagitau aku. Aku terdiam. Aku terdiam bukan kerana perbuatan Tiara dan Saiful. Aku terdiam kerana spender aku dah basah dengar cerita Tiara dan aku betul-betul nak konek sekarang ni. Nafsu aku membuak-buak tak tahan.

“it’s ok Tiara. Semua ni salah aku sebab tak layan nafsu dia sejak aku mengandung. Dah berbulan-bulan” Aku pandang Tiara. Tiara masih menangis dan tunduk.
“kalau boleh, aku nak mintak tolong ko layan laki aku sebab aku betul-betul takde mood ntuk sex” aku pandang Tiara. Kali ni giliran Tiara pulak terdiam. Bukan takat terdiam, malah dia ternganga dan tercengang memandang aku.
“Tapi Meen… aku…” sebelum Tiara membantah, aku cepat-cepat potong cakap dia.
“Tolonglah aku Tiara. Aku tak nak dia cari orang lain, aku takut dia kahwin lagi. Kalau dengan ko, aku yakin dia sekadar nak melampiaskan nafsu je, lagipun ko isteri orang, tak mungkin ko akan kahwin dengan dia kan?” aku pegang tangan Tiara dengan penuh harapan.
“Meen, kitakan kawan. Aku tak berniat nak buat semua tu, Meen. Semua tu berlaku tiba-tiba” Tiara bersuara.
“Tolonglah aku Tiara…” aku terus memujuk.
Tiara berfikir sejenak. Aku tau Tiara tertarik dengan laki aku. Cuma mungkin dia masih berfikiran waras bila kenangkan aku ni kawan dia dan pernah jadi boss sementara dia.
“kau tak marah aku Meen?” aku senyum dengan pertanyaan Tiara.
“Tolonglah aku Tiara. Aku mintak ko layan nafsu sex laki aku tu sementara aku mengandung ni. Aku tak tau kenapa aku takde nafsu sejak aku mengandung” aku terus merayu dan Tiara nampaknya macam bersetuju walaupun malu-malu dan serba salah. Aku terus genggam tangan Tiara menunjukkan bahawa aku benar-benar berharap dan Tiara tak tau bahawa dia telah diperangkap. Hahaha…

Bersambung…

Saturday, September 8, 2007

update terbaru!

Filed under: Diari Kehidupan — Yasmeen @ 1:27 pm

Dah lama aku tak jumpa Izaida. Badan dia berisi sikit. Banyak injet ubat kot hehehe… Nak kata dah ada ‘orang’ dlm perut dia, dia kate takde lagi. Tapi dia lebih nampak seksi bila berisi mcm tu. Dia baru je berhenti keje minggu lepas. Nampaknya dia serious tinggalkan kerjaya glamour dia tu untuk tumpukan perhatian pada suami dan rumahtangga. Atau mungkin suami dia si Van Zack cemburu dengan kerjaya dia sebagai seorang pramugari yang terbang sana sini ke luar Negara terlalu kerap sangat. Entahlah…

Malam tu kami bertiga berborak sakan, hinggalah Tiara call aku tanye aku kat mana. Aku ajak Tiara join kami sekali. Dan mereka saling berkenalan. Sepanjang kami berada dikedai makan, Van Zack asyik mengesel-gesel kaki dia kat aku. Aku mula tak senang duduk takut Izaida perasan nanti dia cakap ape pulak. Aku tak nak persahabatan kami rosak sebab perkara ni. Aku yakin Izaida tak tau yang aku pernah kongkek dengan laki dia sebelum mereka berkahwin.

Aku tak tahan dengan godaan Van Zack sebab masa kami berjalan beramai-ramai dia sengaja buat-buat tersentuh punggung aku. Kadang-kadang dia rapatkan badan dia dengan aku. Aku cuba kawal diri sebab aku mesti jaga hati Izaida. Lebih buat aku tak tahan lagi bila Izaida bercerita tentang bulan madu mereka, tentang aktiviti ranjang malam pengantin. Aku terkedu telan liur. Memang aku dah tak tahan sangat. Malam tu balik rumah memang aku tersiksa habis. Rasa nak mengongkek tapi tak tau nak cari konek mana. Konek Saiful memang aku tak hingin la. Tak tau la kenapa. Sudahnya aku tahan sampai aku tertidur

The Banana Smoothie Theme Blog at WordPress.com.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 159 other followers