Diari Berahi Yasmeen

Monday, January 14, 2008

Party Liar Bermula… Edisi Jerit Pekik Meraung!

Filed under: Berahi — Yasmeen @ 12:51 am

 Ketika Shima dan Tiara bz melayan ketiga-tiga lelaki miang kat tengah hall tu, aku dan Aie berkucupan dan tangan Aie dah mula nakal menyusup masuk kedalam costume french maid yang aku pakai tu. Sebelah tangannya mengusap peha aku dan sebelah lagi bermain-main disekitar buah dada aku. Aie meramas dan menggentel perlahan puting aku yg mula mengeras sementara aku masih lagi merangkul leher Aie dan mengulum lidahnya. Nikmat! Semua itu aku lakukan dengan mata terpejam.

Tiba-tiba aku dapat rasakan ada tangan yang menyeluk masuk kedalam skirt aku. Jemarinya terus menuju pada kelentit aku yg memang dah basah berair tu. Terasa jarinya menguis-nguis bibir kemaluan aku dan cuba menyentuh kelentit aku. Aku kesedapan dan kucupan aku dibibir Aie semakin rakus dan mengasyikkan. Aie juga semakin rakus meramas.

Kami berkucupan penuh syahdu melepaskan kerinduan masing-masing. Digomolnya sekitar dada dan leher aku. Disedutnya leher aku kesedapan dan hingga satu ketika terasa pedih. Sah la memang merah leher aku ni. Namun aku merelakannya. Sesekali jelingan tertumpu pada Tiara dan Kapten Pot yang sedang asyik berasmara.

Tiara tersandar kangkang pada sofa berkembar dipenjuru ruang tamu sementara Kapten Pot sedang asyik menjilat kelentit Tiara. Disudut kiri bersebelahan karaoke set, Shima sedang berbahagia digentel  Ameer. Hanya sebatang konek panjang yang terkeluar dari seluar merah Encik Santa Claus itu. Ameer berbaring diatas carpet sementara Shima sudahpun bertenggek diatas burung punainya. Shima menggesel-gesel kerang basahnya diatas burung punai Ameer yang berpacak keras. Shima mengacah-acah konek Ameer yang tak sabar lagi nak masuk ke lubuk. Shima terus mengacah dan menggesel, mengusik jiwa raga Ameer.

Tiara terus mengerang kenikmatan. Jilatan demi jilatan semakin ghairah. Lelaki mana tak cair dengar suara manja Tiara mengerang. Baru dengar dah tak tahan, inikan pulak bila dapat jilat bijik pink dia tu. Kapten menguak luas kangkangan Tiara dan lidahnya terus menjilat mengusik kelentit Tiara. Sesekali dijulurkan lidahnya kelubang keramat Tiara yang kembang kuncup kesedapan. Tiara mengerang nikmat setiap kali lidah Kapten Pot menerjah kelentitnya yang terus mengeras dan timbul.

Aku menepis lembut jemari Van Zack yang sedang menggesel kelentit basah aku dengan hujung jarinya kerana aku mula nak melutut memberi koloman paling nikmat untuk Aie yang aku rindui :p Van sedikit kecewa namun dia beralih pada Shima yang sedang bertenggek diatas burung punai Ameer. Ketika Shima mula menghenjut perlahan, kedengaran suara Ameer mengerang nikmat apabila batang koneknya terbenam kedasar lubang Shima, tenggelam hingga kepangkal koneknya yang panjang itu. Van berdiri ditepi Shima dan disuakan koneknya yang mengeras itu untuk dikolom. Tugasan Shima bertambah. Dikawalnya turun naik henjutan sambil keluar masuk konek Van didalam mulutnya. Van memegang kepala Shima dan menekan mulut Shima dalam-dalam. Muka Shima merah padam disumbat konek panjang Van Zack.

Aie membaringkan aku di sofa, dikangkangkan aku dan dia bersedia untuk menujah. Aku sedikit gementar risaukan jahitan bersalin yang baru nak pulih tu. Aku takut-takut tetapi mungkin Aie lebih mengerti. Dia masukkan jari telunjuknya dulu. Aku diam, memejam mata menahan nikmat. Aie masukkan satu lagi jari. Aku masih lagi menikmati kesedapan itu tanpa rasa sakit. Aie bersedia untuk menujah aku. Ditolaknya batang konek yang besar dan keras itu perlahan-lahan, aku mula rasa sakit. Aku rasa pedih dan sempit. Susah nak lepas masuk walaupun pantat aku basah dan licin. Kepala pun tak lepas lagi. Aie masih lagi tolak perlahan dan apabila aku mengerang kesakitan, dia keluarga semula batang koneknya dan cuba lagi masukkan semula kepada takuknya yang mengembang bak cendawan.

Aku mengangkang seluas-luasnya dan akhirnya konek Aie penuh berada didalam lubang hangat aku. Aku menghenjut perlahan. Mungkin dia pun takut-takut. Aku lagi la takut. Inilah kali pertama aku kongkek selepas berehat melahirkan Laura.

Kelihatan Shima telah beralih posisi. Dia merangkak dan menonggeng dengan lentik. Ameer sedang menujah Shima dari belakang sementara Van duduk disofa sambil dikolom Shima. Ameer menepuk-nepuk punggung Shima yang mula merah-merah. Tepukan kuat itu menarik perhatian semua orang. Jeritan Shima mengatasi bunyi music yang dipasang. Shima terjerit-jerit namun ada sesuatu yang menghalang jeritannya. Apa lagi kalau bukan konek Van Zack. Shima masih lagi mengolom konek Van dan lubang keramatnya masih lagi ditujah Ameer.

Kapten Pot meletakkan sebelah kaki Tiara diatas bahunya. Kapten terus menghayun dan menyusun gerakan memacak Tiara. Tiara mengerang hebat. Lagi laju tujahan Kapten, lagi kuatlah Tiara mengerang. Aie kesedapan mendengar raungan nikmat Tiara dan dia nampaknya mula melajukan henjutan terhadap aku. Rasa sakit dan pedih disekitar lubang tadi lama kelamaan menjadi semakin sedap. Aku mula menikmatinya dengan tenang. Rasa takut tadi hilang malah aku sendiri memaut pinggang Aie dan minta dia menekan koneknya dengan lebih dalam lagi.

Kelihatan Tutie tersandar di sebuah sofa disatu sudut lain dan sedang menggentel sendiri kelentitnya dalam keadaan duduk dan mengangkang. Sesekali diramasnya sendiri buah dadanya. Matanya memerhati pasangan-pasangan lain yang sedang asyik dibuai gelora asmara.

Terdengar banyak suara mengerang lelaki dan perempuan. Aku hanya menikmati apa yang tersumbat dilubang aku tanpa mempedulikan orang lain buat sementara waktu. Tiba-tiba terdengar jeritan Shima. Kelihatan Shima bertenggeng diatas Van Zack. Konek Van Zack menujah lubang depan dan Ameer menujah dari belakang di lubang belakang Shima. Dua-dua lubang Shima disumbat, patutlah meraung hehehe…

Shima mengerang kejap bunyi macam sakit, kejap bunyi macam sedap. Buah dadanya bergoncang-goncang tak tentu hala sebab goncangan Van dan Ameer pun tak sekata. Van goncang slow sikit sebab Shima duduk atas, sementara Ameer separuh berdiri menujah dari belakang sedikit laju berbanding Van Zack.

Kapten Pot nyonyot tetek Tiara. Sesekali Tiara menyepit muka Kapten pada tengah-tengah lurah buah dadanya. Kapten kelemasan berada dibawah sementara Tiara duduk diatas Kapten dan keadaan mereka bertentangan antara satu sama lain. Tiara sengaja merendam konek Kapten lama-lama sambil dihenyak buah dadanya ke muka Kapten sampai lelaki itu kelemasan. Kapten nampak enjoy menikmati buah dada pejal Tiara yang besar melantun. Sesekali disedut puting tetek Tiara. Sesekali dijilat bulatan coklat pada keliling puting tetek Tiara.

Aie terus menekan-nekan koneknya hingga kepangkal. Aku kesedapan terhenjut-henjut ditujah Aie. Sementara Tutie masih lagi melayan diri sendiri. Dijolok jari tengahnya dilubang sendiri sambil sebelah tangan lagi meramas-ramas buah dadanya. Tiba-tiba Ameer mengerang kuat dan menghenyak kuat dan padat pada lubang bontot Shima. Dilepaskannya pancutan 4-5 das hingga Shima turut terpekik menahan senak.

Ameer meneguk segelas air sambil membersihkan koneknya menggunakan tissue. Ameer berpaling pada Tutie yang sedang asyik fingerfuck lubang sendiri. Ameer menghampiri Tutie…

Bersambung…

The Banana Smoothie Theme Blog at WordPress.com.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 159 other followers