Diari Berahi Yasmeen

Wednesday, February 28, 2007

Pulang Dan Berpisah

Filed under: Bosan — Yasmeen @ 12:16 am

Dari Yau Ma Tei station, aku turun di Kawloon Bay station. Aku tak sempat nak ke shopping kompleks berwarna pink yang aku cakap tu dan menikmati pemandangan malam di jeti Star Cruise.
Tiba di Former Kai Tak Airport, kami terus check-in dan setengah jam lepas tu kami menaiki pesawat.

Tiba di KLIA jam 11 pagi aku terus ambik cab ke Shah Alam. Zack ambik cab ke Damansara Indah. Aku terus ke brunsfield sebab takut nak balik rumah.

Masa aku bukak pintu, aku nampak Shima tengah kongkek dengan balak mat saleh. Mereka berdua berbogel di atas sofa dan sedang mengerang serta berseronok. Mereka terkejut bila pintu tiba-tiba dibuka.
“Sorry…” aku berlalu menuju bilik aku tanpa menoleh kepada mereka. Mesti Shima segan. Alamak sori la, aku tak sengaja :p tapi sempat jugak aku tengok Shima menonggeng kene tujah dek mat saleh batang panjang tu. Terjerit-jerit Shima dikerjakan.

Aku mandi dan berehat. Baring-baring dan tertidur. Aku lapar nak keluar makan tapi aku takut terserempak dengan Shima dan balak mat salehnya kat ruang tamu lagi. Lepak punya lepak aku tertidur dengan tv yang tak bertutup.

Aku on semula handphone aku. Berpuluh-puluh missedcalls dari Saiful. Sms juga masuk bertalu-talu termasukkan sms dari Zack yang mengucapkan terima kasih kerana sudi bercuti bersama dia.

Aku tak tau macam mana nak menghadapi Saiful. Memang menakutkan berada dalam keadaan seperti ini. Aku tak tau nak buat apa sekarang ni.

Advertisements

Tuesday, February 27, 2007

Hari ke-3 di Hongkong

Filed under: Berahi, Suratan Atau Kebetulan! — Yasmeen @ 12:14 am

Aku rasa berat nak balik. Aku takut sebenarnya. Aku tau semuanya dah kantoi. Dan aku jugak tau tak kan selamanya aku dapat larikan diri dari kenyataan dan kesilapan yang aku lakukan.
Jadi aku ambik keputusan hari ni adalah hari terakhir aku di Hong Kong, esok aku akan balik KL.

Kami bersiar-siar di Kowloon Walled City Park, tempat bersejarah bagi Hongkong ala-ala kota Melaka kalau kat Malaysia. Taman tu dibuka pada tahun 1995 dan direka ala-ala taman masa dinasti Qing dulu. Takde ape yg menarik selain dari tugu dan kubu lama.

Kami ke Mangkok, destinasi shopping terbesar kat Hongkong. Rupanya Sincere Podium adalah tempat yg jual handphone paling besar, lebih banyak pilihan. Tapi aku dah terbeli semalam, so rugilah nampaknya. Kat sini ada lagi macam-macam model. Aku beli baju dan kasut di Sino Centre dan aku terperanjat beruk bila dapat tau Saiful dah cut kredit kad aku mase aku nak bayar semua barang yang aku beli berharga USD470. Nampaknya Saiful memang cekap.
Aku tak cukup cash, nasib baik Zack bagi pakai kredit kad dia.

Kepala aku serabut dengan masalah nak berhadapan dengan Saiful. Aku betul-betul takut. Aku tau, Zack pun takut jugak, tapi pura-pura menenangkan aku.

Malam tu kami kongkek lagi. Hanya itu hiburan yang ada atau mungkin Zack tak tahan tengok pelacur-pelacur separuh bogel yang mencari pelanggan di sepanjang Nathan Road berhampiran hotel kami.

“Ahhh… sakitlah…” aku merengek ditindih badan sasa Zack. Zack terus menghenyak aku seolah-olah lupa yang aku ni tengah megandung.
Belaian Zack kian panas. Agaknya orang lelaki ni dilahirkan untuk menjadi hebat. Aku selalu teruja dengan setiap belian lelaki-lelaki yang pernah sentuh tubuh aku.
Skills mereka hampir sama, malah itulah yg dinamakan sex. Tapi cara sentuhan mereka yang membezakan setiap lelaki. Lain lelaki, lain cara sentuhannya dan lain pula rasa belaiannya. Kalau korang sundal macam aku, korang fahamlah apa yang aku maksudkan kan?

Saiful hubungi aku sepanjang malam. Aku membiarkan handphone tu berbunyi sampai bateri kong dan terpadam sendiri. Aku takut nak jawab dan kalau boleh aku tak nak beritahu dia yang aku akan balik esok. Aku belum bersedia menghadapi semua tu.

Monday, February 26, 2007

Hari Ke-2 Di Hongkong!

Filed under: Berahi, Penyesalan — Yasmeen @ 12:13 am

Saiful nak ambik aku esok. Aku sakit kepala cari alasan. Aku merengek-rengek dalam telefon cakap aku nak duduk umah mak aku lagi dalam 2-3 hari sebab aku rindu mak aku.
Saiful tak banyak karenah, dia kata kalau nak balik, call je. Pastu dia tanya khabar mak aku, aku kate sihat.
Saiful ketawa!
Aku pelik!
Aku jadi takut tiba-tiba.
“sudahlah, nanti sampai KL bagitau, buat ape u nak susah-susah sampai KL pastu nak ke Kuantan, pastu nak patah balik KL lagi, buat penat je” Saiful ketawa lagi.
Aku semakin takut.
“kenapa ni bang?” aku masih nak berlakon lagi.
“takpelah, enjoy yourself, nanti balik belikan i something” Saiful putuskan talian telefon. Aku ketakutan rase nak nangis. Tangan aku menggigil pegang handphone. Zack diamkan diri.
Aku call adik aku tanye ade tak Saiful datang.
Adik aku kata…
“ade tu, abang Saiful tengok bola!” aku rase nak pengsan! Aku terduduk atas katil dan tercengang.
Aku bukan je takde mood malah aku rasa tak nak balik terus. Aku takut.
Zack cuba tenangkan aku lepas aku ceritakan semuanya. Tapi tu semua tak membantu sebab aku memang gelabah gile.

Hari tu kami turun kat Sham Shui Po station dan habiskan masa kat Apliu Street, Golden Computer Arcade, dan Golden Shopping Centre sebab 3 tempat tu berada berhampiran antara satu sama lain, jadi kami boleh jimat masa.

Kat situ terkenal sebagai tempat jual barang-barang electric, handphone, komputer, laptop, semuanya murah giler. Aku beli satu laptop HP, Cuma 500 ringgit duit malaysia.
Dan aku beli Nokia N73 sebijik dan PDA entah ape brand untuk Saiful. Untuk Saiful? Tak taulah kenapa aku beli untuk dia. PDA tu Cuma 280 ringgit duit kita. N73 tu pulak 580 duit malaysia. Murah memang murah. Tapi kalo rosak nanti, burn camtu jelah nampaknye. Tentang quality, aku tak pasti, aku main rembat je sebab murah, sebab handphone yg aku pakai sekarang ni pun aku beli kat China, ok je sampai sekarang.

Malam tu aku beri jawapan pada Zack. Aku rasa selesa bersama Zack. Mungkin sebab aku tengah ketakutan pasal aku dah kantoi dengan Saiful.

Malam tu pertama kali kami projek. Lepas dia cakap dia rasa bertambah sayang kat aku sejak kami bersama habiskan masa kat Hongkong ni, aku tak lagi tido katil sebelah hehehe…

Bunyi jeritan berahi aku sama kuat dengan Vision Four. Macam-macam skill kami buat malam tu. At least dapat kurangkan tekanan yang aku rasakan.

Kami kongkek dalam tab mandi yang luas. Bilik berharga USD50 satu malam tu agak memuaskan. Zack membelai aku dengan buih sabun. Dia gosok perlahan-lahan ke seluruh tubuh aku. Aku teringat masa aku honeymoon kat Hadyai dengan Saiful minggu lepas. Tetapi belaian Zack menyiksa batin aku. Sangat lambat dan perlahan sampai aku tak boleh tahan. Dia usap dari hujung kaki naik kebetis dan peha. Dia mengusap celah peha dan ambik masa yang lama untuk menyentuh pantat aku. Aku tak tahan, aku rasa tersiksa. Dan bila jarinya tiba kat bibir pantat aku mengeluh dan mengerang kesedapan sebab itulah yg aku tunggu dari tadi.

Kami berkucupan dan aku merasa nikmat bila bibir atas dan bawah dua-dua terusik. Zack mengelus lembut bibir faraj dan sesekali hanya tersentuh sedikit kelentit aku yg keras dan terbonjol keluar kerana terlalu stim. Aku mengharapkan jemarinya menujah masuk kelubang sebab aku tak boleh tahan disiksa begitu lama.

Aku berpaut pada leher Zack ketika kami berkucupan dan geseran buah dada aku kebadan Zack buat breast aku tegang dan keras. Sama keras dengan konek Zack yang sedang berdiri megah.
Kami berdiri didalam tab mandi. Kami berpaut rapat dan aku mengusap lembut konek keras Zack. 6 inci maybe 😉 dan Zack mengusap perlahan punggung pejal aku.

Zack membuka pancuran dan kami berdiri dibawah shower. Untuk menghilangkan buih dibadan barangkali. Aku merasa lepas ketika air jatuh dari atas membasahi seluruh tubuh dalam keadaan kami sedang berkucupan.

Kucupan Zack beralih ke leher dan dada. Zack menggigit lembut dan menjilat-jilat buah dada aku yang sudah bersih tanpa sabun lagi sambil mengepal punggung aku.
Tangan aku mendakap Zack dan mengusap rambut dan tengkuknya.

Zack melutut dan mengucup perut dan pusat aku. Lama kelamaan lidahnya bergesel pada kelentit keras aku.

Dalam keadaan basah, Zack dukung aku keluar dari bilik air dan baringkan aku atas katil. Zack meneroka setiap inci tubuh aku dari hujung rambut ke hujung kaki. Dia kangkangkan aku seluasnya dan melutut dihujung katil beralaskan karpet pada lututnya. Jilatan demi jilatan membelai. Tak cukup jilat pantat, Zack menjilat seluruh tubuh badan aku dan sekitar puting tetek sambil jemarinya terus meneroka lubang keramat aku. Tanpa segan silu aku mengerang.
Selepas beberapa lama, Zack tarik tangan aku dan aku duduk. Zack berdiri didepan aku mengusap batang kerasnya. Aku menyambut konek Zack, membelai buat seketika dan masukkan perlahan dalam mulut aku. Tak mungkin konek 6 inci tu dapat masuk habis dalam mulut aku. Tapi aku isap jugak perlahan-lahan, lagi dalam aku sumbat, lagi asyik Zack mengerang. Zack memegang rambut aku yang mengurai kedepan mengganggu acara kolom konek. Dia cuba menekan sedikit demi sedikit memberi bantuan pada aku agar aku kolom lebih dalam lagi.

Zack menolak aku kembali untuk berbaring dan Zack bersedia melutut dia atas katil untuk memacak koneknya. Tujahan Zack mengikut susunan kelajuan. Dari perlahan dan semakin laju, 15 minit kemudian, dia pusingkan aku. Aku menonggeng dan dia berdiri dihujung katil. Kami berdoggie buat seketika. Sambil menghenjut, Zack mengepal-ngepal punggung aku.
Kemudian Zack suruh aku turunkan sebelah kaki ke bawah katil dalam keadaan menonggeng seperti tadi. Zack menaikkan sebelah kaki keatas katil dan teknik doggie ini memang sebijik cam anjing tengah projek, nampak teruk sangat tapi sedap seolah-olah konek Zack tersepit dicelah daging.

Hampir setengah jam berlalu. Aku dah mula rasa lenguh-lenguh. Sejak mengandung aku memang cepat letih.
Kami berdua mengiring di atas katil. Kesejukan aircon membuatkan badan kami kering tanpa disedari. Rambut aku pun hampir kering. Tapi adegan panas itu buat aku kurang rasa sejuk.

Dalam keadaan mengiring, Zack mengangkat sebelah kaki aku keatas lututnya dan dia mula menujah aku dari belakang. Aku berbaring pada lengan Zack dan Zack meramas-ramas buah dada aku dari belakang. Dalam kesejukan itu aku mula berpeluh.
45 minit berlalu dan aku rasa makin lenguh dan kejang. Aku kembali menelentang dan Zack menujah aku dari arah depan. Breast aku terhayun-hayun setiap kali Zack menambah kelajuan goncangan. Aku feeling habis sampai lupa yang aku sedang mengandung. Goncangan Zack makin laju dan aku makin kejang. Aku memejam mata menerima hentakan bertubi-tubi dan kepala aku rasa lapang dan kosong, takde lain yang aku fikirkan mase tu melainkan kesedapan.

Zack melepaskan tembakan kat dalam. Aku melepaskan keluhan. Aku terkulai keletihan dan dapat rasakan ada sesuatu meleleh kat celah lubang pantat aku. Aku abaikan dan biarkan air tu mengotori cadar katil. Lantak la, katil lagi satu kan ade hehehe…

Aku dengar Zack mandi sementara aku tertidur dan terus tak sedarkan diri sampai pagi :p

p/s : esok sambung citer hari ke-3 aku kat Hongkong ok!

Sunday, February 25, 2007

Kowloon City, Hongkong!

Filed under: Diari Kehidupan — Yasmeen @ 12:12 am

Kami tiba di Former Kai Tak Airport, Kawloon City jam 2 petang. Bandar itu terlalu asing bagi kami. Aku tak penah sampai Hongkong, begitu juga Zack.

Kami menginap disebuah hotel di Kansu Street. Kami menaiki MTR (kalo kat KL panggil LRT) dan berhenti di Yau Ma Tei Station. Berjalan disepanjang Nathan Road tak rase meletihkan sebab kat situ ada bazaar bernama Jade Market sepanjang 2km. Gile! Aku dah jalan sejauh 2km rupanya.

Cuaca tak terlalu sejuk. Ala-ala dalam aircon je tapi baju sejuk diperlukan sebab cuaca sejuk ditambah dengan tiupan angin memang boleh menggigil.

Kami ambik bilik hotel yang mempunyai 2 katil berasingan. Malam tu kami makan ikan bakar sebab tu je makanan yg tak payah sembilih. Makanan ruji disini dah tentulah nasi putih dan babi. Tak kira babi panggang, babi goreng, atau sup babi, pendek kata babi merata-rata. Ada jugak sayur-sayuran dan penduduk sini memang takleh kalo tak makan sayur, tapi cara masak sayur tu la yg buat aku takleh makan sayur sebab kebanyakkan masakan berkuah, dorang akan letak arak untuk tambah sodap! Sodap la sangat!

Malam tu kami borak panjang dalam bilik. Disebabkan aku dah jalan sejauh 2km nak ke hotel tadi, maka aku kepenatan dan malas nak keluar walaupun suasana malam kat Kowloon city memang meriah dan havoc gile. Esok jelah, hari ni tak larat! Ni semua driver taxi tu punye pasal la, aku nak duduk hotel yang dekat dengan tempat membeli belah, dia pun bagitau aku yang Yau Ma Tei adalah syurga membeli belah kat Kowloon ni. Maka aku tak jadi naik taxi dan ikut cadangan driver taxi tu supaya ambik MTR.

Jauh gile, dari airport, taxi hantar kat Kowloon Bay Station, aku nampak Star Cruises dari dalam MTR kat The Ocean Terminal. Terminar tu kat Harbour City, aku akan kesana nanti sebab aku ade nampak satu shopping kompleks besar kaler pink kat situ tapi aku tak tau lagi camne nak pegi sebab nampaknye jauh dari station tu. Nantilah aku tanye budak hotel.

Pastu macam-macam tempat MTR berhenti dekat 9 station baru sampai Yau Ma Tei station kalo tak silap pengiraan aku la. Kami teruja dengan suasana di Hongkong ni sampai terlupa tentang masalah kami kejap.

Malam tu aku terus terang kat Zack yang aku ni isteri orang. Dan aku memang mengandung dan aku jugak cakap anak ni bukan anak suami aku. Takde la aku cerita dari A to Z. Cukuplah sekadar aku cerita sikit-sikit.

Zack kata dia dah suka kat aku. Dia nak pitam bila dengar aku cakap yg aku dah kahwin dan sedang mengandung kat Ann hari tu. Oh ye, cakap pasal Ann, isnin lepas dia dah balik Japan dan lepas tu Zack balik naik cab ke Damansara Indah sebab call aku tak dapat hehehe…

Ann ingat aku merajuk sebab tak muncul-muncul lagi lepas tu dan Zack pun dah terus terang kat Ann yang dia suka kat aku. Takde maknenye! Aku dah kahwin, bukan boleh kahwin dua pun hehehe…

Anyway, Ann sebenarnya dalam dilema, disaat dia sedang belajar untuk menjadi wanita sejati, dia jatuh cinta pada suami orang selepas membawa hati bila Zack hilangkan diri masa kantoi kes lesbi dia ngan Claudia dulu.
Skarang ni cinta terlarang Ann takde kesudahan. Suami orang tu anak dah 3, khabarnya menyintai Ann tapi masih takde kata putus tentang hubungan diorang. Lelaki tu tak berani nak beritahu keluarga dia apalagi bini dia. Dan Ann masih terus sabar menanti dan menanti.

Susah jugak, lelaki japanese bukan macam kita, boleh kahwin sampai 4. kat negara jepun tak dibenarkan berpoligami. Dan bayangkan lelaki tu terpaksa menukar agama dan tinggalkan terus anak dan isterinya kalau dia memilih Ann. Tak kan Ann pulak yang nak tukar agama, nauzubilah!

Dan malam tu Zack mintak penjelasan tentang hubungan kami. Zack kata dia tak kisah dan bersedia ambik risiko bercinta dengan aku secara serious sebab dia betul-betul sukakan aku. Nak tau jawapan aku?

Bersambung…

Saturday, February 24, 2007

Kuantan… Hongkong!

Filed under: I'm Happy Today! — Yasmeen @ 12:11 am

Aku balik Kuantan. Lepak umah mak aku. Pagi-pagi buta Saiful hantar aku dan petang tu jugak dia balik KL sebab dah lama tinggalkan opis, banyak keje tertangguh.
Aku teruskan rancangan aku.

Aku akan jumpa Zack di KLIA esok dan kami akan ke Hongkong untuk beberapa hari. Kat sana nanti dia akan tau sape aku yang sebenar dan terpulang pada dia untuk meneruskan permainan ini atau tak.

Friday, February 23, 2007

Kepulangan Saiful Dan Hutang Zack

Filed under: Bosan — Yasmeen @ 12:06 am

Hari ini Saiful pulang. Lepas tinggalkan Zack dengan Ann kat Pan Pac KLIA sabtu lepas, aku terus hilangkan diri hingga ke hari ini.
Aku habiskan masa sendirian dirumah. cuma 2 hari lepas aku ajak Shima jalan-jalan ke Amcorp Mall. Window shopping dan makan-makan. Ini kali pertama kami keluar bersama. Sebelum ni kami tak rapat sangat dan hanya bertemu kat rumah sekali sekala masa aku duduk kat Brunsfield sebelum kahwin. Itupun sebab aku terdesak sangat boring takde kawan dan tiba-tiba teringat Shima.

Pagi ni, bila aku on handphone aku, ada 72 missedcalls dan 9 sms dari Zack. Aku abaikan semua tu. Pastinya kehilangan aku selama 3-4 hari ini menjadi tanda tanya kepada Zack. Aku hanya berikan ruang pada Zack untuk bersama Ann. Dan aku tak nak dia simpan harapan apa-apa pada aku kerana aku isteri orang dan aku Cuma nak berseronok dan saja suka-suka. Aku takde niat nak serious dengan Zack. Aku Cuma tertarik dnegan dia tapi bukan untuk bercinta sebagai pasangan kekasih. Dan satu lagi, aku belum bersedia nak bayar hutang Zack iaitu menjelaskan tentang status diri dan kandungan ni. Aku malas!

Zack call aku mase aku dengan Shima tengah minum petang. Aku jawab panggilan dia seolah-olah takde ape yg berlaku. Dia nak jumpa aku. Aku beritahu dia suami aku akan balik hari ni dan aku akan jumpa dia bila ada masa yang sesuai. Zack memujuk aku dan kelihatan sangat terdesak.

“please la Meen, i perlukan sangat penjelasan u, i mesti tau sape u yang sebenar” suara Zack kedengaran merayu.
Aku diam. Tarik nafas. Adakah aku dah menipu Zack? Adakah perbuatan aku salah? Zack tak pernah tanya dan aku tak pernah cuba nak bagitau dia.

Zack nak tau sapa aku yang sebenar!!!
Zack nak tau sapa aku yang sebenar!!!
Zack nak tau sapa aku yang sebenar!!!
Zack nak tau sapa aku yang sebenar!!!
Zack nak tau sapa aku yang sebenar!!!
Zack nak tau sapa aku yang sebenar!!!
Zack nak tau sapa aku yang sebenar!!!
Zack nak tau sapa aku yang sebenar!!!
Zack nak tau sapa aku yang sebenar!!!
Zack nak tau sapa aku yang sebenar!!!
Zack nak tau sapa aku yang sebenar!!!

Baiklah!
Aku akan bagitau!

Aku mintak izin Saiful untuk balik kampung, jumpa mak aku kat Kuantan. Saiful izinkan dan dia nak hantar aku balik kampung, aku menolak sebab aku ada rancangan lain.
Tapi Saiful berkeras dan aku mengalah.

Monday, February 19, 2007

Ann!

Filed under: Diari Kehidupan — Yasmeen @ 12:39 am

Ini dia. Ann! Gadis yang aku teringin sangat nak jumpa. Dia lebih hebat dari apa yg digambarkan oleh Zack.
Ann sikit pun tak terkejut dengan kehadiran aku bersama Zack. Mereka berdakapan dan aku lihat airmata Ann mengalir. Rindu benar dia terhadap Zack.

“Raihana” Ann memperkenalkan diri dan bersalaman dengan aku.
Aku senyum dan menyambut tangan dia.
“u all dah kahwin?” Ann menyapu airmata yg tersisa.
“yes, tapi bukan dengan dia” Zack tercengang dengan pengakuan aku.
“oh ingatkan u ni wife Van, coz u mengandung” Ann senyum. Aik! Dia tau aku mengandung?
“Hmmm… 3 bulan lebih” Zack tercengang lagi.
Dia memang betul-betul lesbian, dia tau semua pasal pompuan. Orang lain tak perasan pun aku mengandung, tapi dia tau.
“dah makan? I lapar…” Ann memaut lengan Zack yang diam dari tadi.
“actually i bukan transit, i memang nak balik sini, i saje nak jumpa Van” Ann senyum lagi.
“so, kita makan kat KL, rumah u kat mana?” aku bertanya.
“Ampang. Tapi i bukan nak balik Ampang, i rasa nak duduk pan pac je kot, coz next Monday i nak balik dah” Ann senyum. Zack terus diamkan diri.
“Abang parking kat mana?” Ann menarik lengan Zack.
“Errr… level 3” Zack gagap.
Ann menarik beg Louis Vuitton berodanya. Sut prada berwarna kelabu sangat sesuai dengan tubuhnya yg tinggi lampai dan berkulit cerah. Lesung pipitnya menambah manis dalam senyumannya.

“so, kita makan kat pan pac jelah, i letih” Ann senyum lagi.
Ketika Ann check in, aku mencuit Zack.
“u jangan buat muka macam tu, tak boleh ke u layan dia macam dulu???” aku bengang dengan sikap Zack yang mendiam diri bimbang Ann akan kecik hati.
“keadaan dah lain…” Zack bersuara perlahan.
“stop it! At least berlakon!” aku hampir meninggikan suara.

“jom naik kejap, i mandi, lepas tu kita makan” gadis lincah itu sentiasa tersenyum.
Kami hanya mengikut Ann ke tingkat 12.
Masa makan mereka berdua berbual tentang kisah lama, kisah kehidupan di Holland dan aku hanya mendiamkan diri. Hanya sesekali aku tumpang ketawa.

Aku tinggalkan Zack dengan Ann kat Pan Pac walaupun Zack berat hati dan nak ikut aku balik. Tapi aku berkeras meninggalkan Zack dengan Ann dan aku balik rumah sendiri. Aku berjanji akan datang balik esok atau lusa.

Dalam perjalanan pulang, Zack hantar sms. “u hutang banyak perkara dengan i” aku senyum. Aku tau Zack nak tau sangat pasal pengakuan aku pada Ann tentang status perkahwinan dan kandungan ni. Mase tu aku buat pengakuan sebab aku bimbang Ann akan salah anggap tentang hubungan aku dengan Zack. Tapi nampaknya Ann kelihatan selamba dan tak pedulikan tentang kehadiran aku sangat. Malah dia buat macam dia kenal aku. Aku selesa dalam keadaan tu tapi aku rasa aku perlu bagi peluang pada mereka untuk selesaikan masalah mereka.

Sunday, February 18, 2007

Sebuah Kisah Cinta…

Filed under: Suratan Atau Kebetulan! — Yasmeen @ 12:37 am

“Esok, u temankan i jumpa dia kat KLIA” aku tercengang pandang Zack. Nak tercekik rasanya nasi lemak yg aku baru nak telan.
Apa yg aku fikirkan ialah mcm mana reaksi Ann kalau nampak lelaki yang dia cinta bersama pompuan lain? Tapi jauh disudut hati aku, teringin sangat aku nak tengok Ann.

“kenapa u tak boleh terima dia Zack?”Zack diam.
“betul u nak tau?”
Aku angguk. Mestilah aku nak tau kenapa dia tak boleh terima gadis yg dia puji tinggi menggunung sehingga aku dapat rasakan aura kehebatan Ann pada saat Zack bercerita tentang Ann.
“dia lesbian!”Aku pandang Zack.
“so what? Kalau dia jatuh cinta pada u bermakna dia dah jumpa jalan untuk berubah. U ingat senang ke lesbian nak jatuh cinta pada lelaki” aku memandang Zack dengan wajah hairan.
Aku terkenangkan kenalan Zack mase dalam panggung wayang kat Cineleisure hari tu. Kalau dia baik sangat, tak kan dia berani korek aku. Dan aku yakin Zack berpengalaman dalam sex. Apa salahnya dengan lesbian? Bukan ke lesbian tak pernah kena tebuk dengan lelaki?
“entahlah, sejak i tau dia ada hubungan dengan girlfriend lama i, i dah tak boleh nak tengok muka dia lagi. U tau tak, dia dengan girlfriend i rupanya pasangan lesbian dan selama 3 tahun i tertipu dengan mereka. I malu, i projek dengan girlfriend i dan dalam masa yg sama Ann pun projek dengan Claudia” aku tercengang.
So, girlfriend dia dulu minah saleh. Hmmm… kronik cerita dia ni, pening kepala aku. Aku bagaikan sedang membaca novel, aku ghairah untuk menyelak muka surat seterusnya.

Seperti biasa, mase tu Zack datang rumah Claudia. Diorang memang dah biasa bersama bagaikan suami isteri. Tapi hari tu segalanya tamat bila Zack nampak Claudia dan Ann sedang bersama. Dan hubungan mereka putus begitu saja.
Kelakuan Ann yang keluar dengan lelaki dan tak menunjukkan minat pada perempuan, sikit pun tak mendatangkan syak kepada Zack. Tapi kejadian itu telah mengubah segala-galanya.

Ann balik Malaysia, mengirimkan coretan maaf dan cuba menjelaskan segalanya dan berterus terang tentang perasaannya yg mula jatuh cinta pada Zack.
Kini Ann di Nagoya, menjalankan perniagaan keluarga disana. Dia Cuma menjejak Zack di Holland beberapa bulan lepas tapi dia diberitahu Zack dah balik Malaysia. Dengan bantuan kawan-kawan, dia berjaya menjejak keluar Zack dan mendapatkan no handphone Zack.

Bagaimana dan mengapa Ann jatuh cinta pada Zack masih menjadi tanda tanya. Zack sendiri pun tak tau. Adakah Ann masih seorang lesbian, dan mengapa dia kembali mencari Zack. Semua tu masih menjadi tanda tanya.

Saturday, February 17, 2007

Saiful Dan Van Zakri

Filed under: Bosan, Suratan Atau Kebetulan! — Yasmeen @ 12:32 am

Sejak Saiful pegi, dia langsung tak call aku. Mula-mula aku tak la kisah sangat sebab aku sibuk dengan Zack. Tapi hari ni hari ke 4 dia pegi tapi takde sebarang khabar berita.

Hari ni aku keluar dengan Zack lagi. Aku dah bosan asyik pegi The Curve je, jadi aku rase baik aku yg ambik dia kat umah dia, pastu aku leh ajak dia gi tempat lain. Hari ni kami jalan-jalan kat KL. Pusing-pusing bodo je. Takde tujuan. Akhirnya kami lunch kat bukit bintang.

Telefon bimbit Zack berbunyi.
“what????” Zack separuh menjerit. Aku terkejut tapi mendiamkan diri.
“nape?” aku tanye Zack sebaik saje dia mematikan talian.
“Errr girlfriend i” jawab Zack gugup.
“oh dah ade girlfriend…” aku senyum tawar.
“Errr actually kami kawan baik, tapi baru-baru ni dia cakap dia suka kat i, i tak sampai hati nak tolak, i takut kalau i tolak…”
Hmmm… aku senyum. Dan pancung kata-kata dia.
“dia nak ape?” aku malas nak dengar cerita panjang dia.
“dia kat Nagoya” Zack bersuara tersekat-sekat.
“Japan?”
Zack angguk.
“dia nak ke Australia, transit kat KLIA, nak jumpe i” Zack pandang aku.
“ohhh… so ape masalahnye?” aku pandang Zack jugak.
Zack diam jugak.
“u tak kisah?” Zack tanye aku.
“i?” aku tercengang.
“kenapa i nak kisah?” aku hirup ice lemon tea sikit.
Ermmm masam…
“look… i tau, u pun tau… u suka kat i kan?” Zack pegang tangan aku.
Hah?
Aku tarik tangan aku dari genggaman Zack.
“i suka kat u?” aku memandang Zack dengan sinis.
“come on Yasmeen, kalau tak, tak kan i izinkan i sentuh u” Zack pandang tepat ke anak mata aku.
Aku tarik nafas panjang.
“Zack… actually…” aku tarik nafas lagi sebelum menyambung bicara.
“bukan u sorang je yg dah sentuh i” Zack tercengang dengan kata-kata aku. Aku ketawa. Zack masih lagi terkebil-kebil.

Aku gelabah kejap. Handphone aku berbunyi. Saiful!
“Abang…”
“i kat kat kedai, tengah makan”
“hmmm? Tak jadi balik?”
“hmmmm…”
aku angguk-angguk.
“nanti ape-ape bagitaulah, jangan hilang tiba-tiba…” aku buat suara manja. Yucks!
“rindu tu jatuh no.2, mama tanya i nak cakap ape, tak logiklah kalau i jawab tak tau kan…”
Selepas beberapa minit berbual. Aku kembali menarik nafas panjang.
Boleh teka apa Saiful cakap?
Meeting dia ditunda ke minggu depan, ada perbincangan lain sepanjang cuti tahun baru cina. Boleh percaya? Hahaha… biarlah, mungkin dia sebenarnya dengan Kamalia atau pompuan lain ke, lantak la.
“abang u?” Zack bertanya.
“hMmmm…” aku angguk.
“manjanya…” Zack senyum.
“manja ke? Kami macam anjing dengan kucing” aku cuba ubah topik dan terus teringat pasal awek Zack tadi.
“so bila awek u tu nak jumpa u?”
Zack berhenti tersenyum bila dengar soalan aku.
“Lusa” Zack diam. Aku pun diam.

Sepanjang perjalanan pulang, dalam kereta Zack cuba menjelaskan tentang awek dia walaupun aku tak kisah sangat. Aku tak pasti dengan riak wajah sendiri tapi aku yakin aku takde rasa kecewa atau hampa bila dapat tau dia ada awek.
Kata Zack, awek dia tu (Ann) seorang gadis bercitarasa tinggi. Anak seorang kenamaan (tak boleh sebut nama), educated, cantik, bergaya, moden, sexy dll. Mereka study sama-sama kat Holland. Disebabkan kat sana tak ramai sangat orang melayu, so Ann dan Zack senang berkawan. Pada mulanya mereka memanglah kawan baik sehinggalah satu masa Ann meluahkan rasa.
Entah kenapa Zack susah nak terima dia. Zack kata dia sayang Ann macam adik dia. Dia jaga keselamatan Ann, tak ambik kesempatan keatas Ann dan dia ambik tau dengan sapa Ann kawan, dengan sapa Ann keluar sebab dia betul-betul sayangkan i mcm sayang darah daging sendiri.

Ann seorang gadis yang pandai berdikari, bijak dan ada ciri-ciri kepimpinan yang tinggi tapi dalam masa yang sama dia manja dan sensitif. Maklumlah sejak kecik, keluarganya bagi ape je yg dia nak, tiada perkataan SUSAH atau TIDAK dalam kamus hidup Ann. Kehidupannya begitu sempurna. Dia ditatang bagai minyak yg penuh.

Korang semua tertarik dengan gadis ini? Aku sendiri teringin nak jumpa Ann. Apa yg Zack cerita tentang Ann memang menarik perhatian aku. Aku menggambarkan Ann adalah seorang gadi elegan yg hebat, mungkin setaraf Paris Hilton. Kaya dan ternama. Cuma yg aku tak faham, apelah yg susah sangat untuk menerima cinta gadis yg memang dia dah sayang, menjaga kehormatan dan menghormati gadis itu ibarat seorang abang menjaga adik kandungnya.

Bersambung…

Thursday, February 15, 2007

Korek-Korek Dalam Panggung Wayang

Filed under: Berahi — Yasmeen @ 12:38 am

Hi! Sori lambat update. Bz sket! Hari tu lepas Saiful blah, aku terus ajak Zack keluar. Mana lagi kalau bukan The Curve. Kami tengok wayang. Cerita Syaitan. Hehehe… orang mengandung tidak digalakkan tengok citer tu. Dan aku asyik terkejut tak henti-henti. Dengan sound system yang terasa dekat gile kat telinga, aku rase nak pengsan! Zack peluk aku, genggam tangan aku setiap kali aku terkejut.

Nak tau citer? Hehehehe…
Dalam panggung wayang yg gelap dan suram, sesekali terdengar jeritan penonton yg terkejut dan terjerit lebih-lebih, Zack masukkan tangan dia dalam skirt aku. Jarinya menyelinap masuk kedalam spender aku. Aku membiarkan dan lama-lama aku kebasahan.
Entah macam mana semua tu berlaku aku tak sedar langsung. Yang aku tau, aku terkejut (kadang-kadang terkejut sebab suara penonton menjerit lebih-lebih padehal takde la seram sangat), dia sekadar menenangkan aku, memeluk bahu aku dan menggenggam tangan aku. entah macam mana dia meletakkan tangan di peha aku dan aku membiarkan saja. Lama kelamaan tangan dia menyelinap masuk kedalam skirt aku juga aku biarkan. Hinggalah jemarinya bermain kelentit aku juga aku biarkan. Malah aku merenggangkan peha supaya dia senang nak terus meneroka di9saat aku sedang kebasahan.
Aku tak sedar semua yang berlaku, aku rasa apa yg berlaku tapi mata aku hanya menumpukan perhatian pada skrin besar tak henti-henti. Begitu juga Zack, matanya tetap tertumpu pada skrin, tetapi tangannya meneroka jauh ke lembah hikmat itu. Sebelah Zack ada orang, sebelah aku takde orang. Aku tak tau orang sebelah Zack tu perasan ke tak, mungkin tak la sebab atas peha aku ada beg, tangan Zack pulak bawah beg tu.

Kami berdua terkejut sebab orang belakang kami menjerit mcm kena histeria. Kacau daun betul, menyirap darah aku.
Lepas tayangan berakhir, kami sama-sama malu sendiri. Sedikit pun kami tak bercakap pasal hal dalam panggung tadi. Tapi Zack dah berani paut pinggang aku masa kami berjalan bersama. Segala-galanya baru nak bermula dan aku tak nak tunjuk sangat yang aku ni gelojoh hehehe…

Older Posts »

Blog at WordPress.com.