Diari Berahi Yasmeen

Friday, May 25, 2007

perkembangan terkini!

Filed under: Diari Kehidupan — Yasmeen @ 8:45 am

semalam hari pertama aku balik semula kerumah Saiful. Aku balik pun kerana mak mertua aku. Mak mertua aku datang merayu mintak aku balik pada Saiful dan dia nak rumahtangga kami pulih semula. Dia mintak aku maafkan Saiful atas kesilapan lalu dan mak mertua aku kate dia yakin yg Saiful dah berubah.

Saiful boleh bergerak sendiri, dia boleh bangun cari makanan di dapur, boleh ke toilet, semuanya boleh dilakukan sendiri. cuma dia tak boleh berpeluh sebab nanti luka² dan tompok² kat badan dia tu nanti jadi berair. ishhh… aku tak boleh tgk semua tu. geli! kadang² aku kesian, kadang² aku menyampah. tapi dia tak la susahkan aku sgt. nak ke toilet pun dia pegi sendiri, nak makan, nak minum semua dia buat sendiri.

aku bagitau mak aku pasal hal ni. mak aku sudi nak datang tengok menantu dia. Aku pun layan jelah. Sementara settlekan semua keje-keje yg patut kat opis. Aku takde la buat ape sangat kat opis tu. Aku tak kisah la mcm mana staff aku buat keje, lantak la tapi aku nak, semuanya settle. Asalkan bile aku masuk meeting ngan lembaga pengarah lain, semuanya line clear. Dengan dibantu Faizal, semuanya lebih jadi lebih mudah. dia mmg dah biase bertahun-tahun dgn Saiful. Kalau ikut pengetahuan dan pengalaman memang dia lebih layak dari aku :p

Tadi Shima call aku. Ade surat Urusan Seri Paduka Baginda untuk aku. Aku tak tau lagi bile nak kesana sebab baru je pindah balik rumah ni. So, aku suruh la Shima bukak je surat tu. Konvo! Hahaha… aku hampir terlupa yg aku dulu pernah menjadi seorang student dan baru ni la nak konvo. Terus aku teringat Zaki. Lelaki tua yang kutip aku mase aku jadi GRO dan tanggung aku belajar.

Abang long aku la yg paling tergedik-gedik nak datang sangat² kat KL ni konon nak ikut mak aku tengok Saiful. Sebenarnya aku tau niat dia. Korang pun tau kan? Pagi ni aku plan nak singgah ambik surat aku tu kat shah alam. Tapi shima dah takde. terbang ke US 4 hari. khabarnye Elly nak datang dari Tulsa dlm seminggu dua. Shima mintak tolong aku ambik dia kat KLIA lusa, sebab mase tu shima masih kat US lagi. Terkejar-kejar gak aku, dgn mak aku nak datang, Elly nak datang. Shima balik nanti mesti Izaida ade sekali. So kalau Izaida ade, Elly ade, Abang aku ade, dan kalau aku panggil Zamri sekali, boleh teka ape yg akan jadi? :p

Advertisements

Friday, May 18, 2007

kisah dipondok atap rumbia ditepi pantai

Filed under: Berahi — Yasmeen @ 10:43 am

satu petang yg indah kami menikmati matahari terbenam yg sangat indah. cahaya yg hanya tinggal suku wajah itu terselit di tengah-tengah celah bukit yang menggunung. suasana menjadi redup dan suram. bercahaya dan berseri namun ianya kelihatan kelam. aku menarik nafas menikmati panorama itu bersama hembusan bayu den deruan ombak yg sangat menenangkan.

Aie menguis-nguis pasir dikakinya. aku duduk bersantai dengan kaki yang terjuntai diatas sebuah pondok khas beratapkan rumbia sambil menikmati panorama indah itu. kelihatan beberapa bot mula kembali ke darat pada petang itu. 7.35 petang. hari semakin gelap. aku dan Aie berdiam diri. Masing-masing menikmati keindahan alam bertemankan air kelapa yg sejuk dan segar.

Aie duduk disebelah aku. Kami saling berkucupan dibawah atap rumbia bersama angin yg bertiup lembut sepoi-sepoi bahasa. Tangan Aie pantas menjamah seluruh tubuh aku. dress aku disingkapnya keatas tinggi hingga mampu memperlihatkan bra aku.

Aie menjamah sedikit buah dada aku yg mula mengeras stim. Puting aku digigit halus, dan jilatan perlahan itu sangat nikmat hingga bulu romaku semua naik dan meremang. Aku mula dibaringkang dan kami tidak peduli lagi sama ada tempat itu selesa atau tidak. Aku hanya berbaring tanpa mempedulikan rambut aku akan kotor, atau baju aku akan kotor berbaring disitu.

Aku berbaring dan Aie mula meneroka disetiap lembah yang ada. Baju aku ditanggalkan dan di amenikmati tubuh aku yg bertutupkan spender dengan bra je. Dia membelai perut buncit aku dan mengucupnya. Dia menggomol aku disetiap pelusuk. suasana sunyi. Yang kedengaran hanya kicauan burung, deruam ombak dan sesekali desiran angin yang meniup daun kelapa.

Aie memacak aku perlahan-lahan bila menyedari kebasahan aku sudah sampai ketahap maksimum. Aku mengerang sedap. Setiap kali batang panjang itu menusuk jauh terbenam, aku mendesah. Lagi ditekan lagi kuat aku mengerang. Tiada sesiapa disitu. tiada sesiapa yang tahu bahawa kami sedang meraikan cinta kami. Tiada sapa yang merasakan nikmat yg aku rasakan ketika itu.

Sedapnya tak terkata. Nikmatnya sungguh buat aku teruja. Aie menggoncang tanpa hala tuju. Buah dada aku meliuk lentuk. Aku mendesah dan mengerang tanpa dapat dikawal lagi. suara parau AIe yg turut mendesah ketika kesedapan membenamkan batang kerasnya turut meningkatkan rasa berahi yg kini aku rasakan.

Aku geram. AKu kemut dengan kuat. Aie mengerang. Entah sedap entah sakit. Tapi aku terus mengemut sekali sekala sambil menikmati hayunan hingga matahari tiada lagi. Hanya gelap yang menemani malam berahi kami. Aku rasa nak tertidur kat situ. Aingin bertiup, ombak menderu… segalanya terlalu indah untuk aku menulisnya semula… :p

Monday, May 14, 2007

sebuah kerinduan

Filed under: Berahi, Diari Kehidupan — Yasmeen @ 8:39 am

kembali dari cuti yg panjang. puas aku berehat. tinggalkan ofis dan kehidupan realiti. aku kesatu tempat yg jauh dari orang. disebuah pulau yg sunyi dan masih dara. tiada pencemaran dan penerokaan pembangunan. mesti ada yg tertanya-tanya kenapa aku bercuti untuk jangkamasa yang terlalu lama. sebenarnya mak mertua aku dah uruskan rumah kami yang terbakar tu. selama 3 minggu rumah itu dibaik pulih, akhirnya kembali seperti sediakala. cuma beberapa perabot dan set bilik tidur yang dah tak ada dan kena beli baru. Saiful dah keluar dari hospital. sepatutnya kami balik ke rumah kami tapi aku beritahu mak mertua aku, aku ke johor bahru selama seminggu dan hari ni dah dekat 2 minggu baru aku muncul kat opis.

2 minggu lepas Aie datang dengan bos dia, lawat tapak Bandar Baru Sepang yg aku cakap hari tu. Lepas tu aku terus ikut Aie bercuti. So, tiada lagi teka teki. Aku sebenarnya bercuti dengan Aie selama hampir 2 minggu. Bagaikan ada satu kekuatan baru ketika aku bersama dengan Aie. Sekian lama dia hilangkan diri dan kami tidak lagi berhubung (selalunye aku creta terus dgn bos dia pasal projek) walaupun banyak cara untuk kami terus berhubung.

Kadang-kadang aku rasa anak ini menyusahkan. Segala perbuatan dan perilaku aku terbatas kerana anak ini. Adakala aku bencikan anak ini. Lebih² lagi aku baru dapat tau anak ni adalah perempuan. Aku risaukan masa depan anak ini kerana dia berjantinakan perempuan.

Malam pertama aku bersama Aie, kami banyak berbual demi masa depan. Tentang penyesalan dia kerana aku tergesa-gesa membuat keputusan menikahi Saiful. Dia begitu yakin bahawa anak ini anak dia sedangkan kami sama-sama tak pasti. Tapi dia kata dia turut merasakan impak ketika aku membawa anak ini bersama dalam kehidupan aku. Kadangkala dia terasa loya, terasa sakit pinggang dan sering keletihan. Dia terasa rindu dan selalu pening kepala.

Aku kembali terasa bernafas seperti dulu. Aku terasa tenang dengan kehadiran Aie. Ketika dia mengucup bibir aku dengan penuh kelembutan, jantung aku berdebar kuat seolah-olah baru pertama kali aku disentuhi lelaki. Ketika dia selak baju tidur aku keatas menyerlahkan bengkak buah dada aku, aku memejam mata dan merelakan apa saja yang bakal dilakukan oleh Aie. Saat Air mengisap lidah dan menggigit halus bibir aku, aku terasa seluruh tubuh aku longgar dan tenang bagai berada di spa disaluti aromaterapi yg sangat harum dan segar.

Aie membuka kangkang aku. Kebasahan itu semakin menjadi-jadi disaat Aie meletakkan jari telunjuknya dia celah rekahan kemaluan aku yg basah dan licin itu. Aie mengusik-usik kelentit bengkak aku perlahan-lahan dengan hujung jarinya. Aku menikmati usikan itu dan merasakan kucupan bibir Aie disekitar breast, dada dan leher. Aku hampir mengerang hanya dengan sentuhan ringkas begitu.

Aku mendesah penuh nikmat disaat Aie mula melutut, membengkokkan lutut aku dalam keadaan aku sedang berbaring. Aie menggosok lembut kepala takuknya yg bengkak ke luar lubang kemaluan aku. Licin dan mendebarkan. Kepala takuk Aie dihala dan menggesel di sekitar bibir faraj aku. Sesekali Aie menyiksa aku, memasukkan sedikit kepala takuknya dan mengeluarkannya semula. Aku hanya mampu mendesah disiksa begitu sedangkan aku mengharapkan satu pacakan yg dalam.

Kami berkucupan penuh kehangatan. Aie mengucup aku didahi, pipi, leher, bibir, dada breast, perut, pinggang dan hampir kesemuanya. Aku cukup tak tahan bila Aie mencium betis aku dan menggigit halus jari kaki aku (tak caye try la, sedap giler :p).

Disaat Aie menujah dengan penuh tertib dan sopan santun, aku mengerang bagaikan tersusuk lembing yang panjang. Aie menghenjut perlahan menarik keluar koneknya dan memasukkannya semula. Aku mendesah penuh nikmat. Setiap kali batang panjang yg sedang mengeras bengkak itu tenggelam didalam lubang keramat aku, aku mendesah dan terus mendesah. Sesekali aku mengerang kuat dan Aie mengucup bibir aku untuk hentikan jeritan dari mulut aku. Aku tenggelam dalam kucupan Aie. Lidah Aie mengelus masuk mencari lidah aku dan dia gagah menyedut lidah dan bibir aku hingga aku benar² lemas dan terus tenggelam menikmati kucupan dan tujahan dicelah kangkang.

Aie menujah dengan perlahan. Mungkin kerana size perut aku yg dah besar sikit, dia mengawal goncangan agar tidak terlalu kuat. Hayunan Aie sangat memberahikan aku, pantat aku terus basah dan semakin berair hingga mengeluarkan bunyi setiap kali konek Aie tenggelam. Aie menekan batangnya hingga terbenam. Breast aku turut terhayun perlahan, terliuk lentuk ke kiri kanan, atas dan bawah mengikut alunan goncangan Aie.

Sehingga saat Aie mula terasa pelurunya ingin meletus, dia mengeluarkan senjata padunya itu dan menghala ke atas perut aku. Aku tertembak hingga ke bawah dagu. rambut aku yang terjuntai dibahu turut menerima habuannya. Lepas projek, kami mandi bersama. Aie syampookan rambut aku yg terkena percikan air mani tadi. Dia menggosok seluruh badan aku mengunakan span lembut dengan shower gel yg sangat harum. Aku sangat selesa dan bahagia dalam keadaan begitu. Aie melayan aku bagaikan permaisuri. Dan hari tu berakhir dengan projek didalam pondok ditepi pantai. Nanti aku akan ceritakan. Bye!

Create a free website or blog at WordPress.com.