Diari Berahi Yasmeen

Saturday, January 31, 2009

keindahan bersama ayie

Filed under: Berahi — Yasmeen @ 2:18 am

‘meen… i ni…’ aku bukak mata. ‘ayie? u?‘ ayie senyum sambil merangkak naik atas katil. tangan ayie menjalar naik ke peha sekaligus terselak keatas baju tido aku.

‘u pegi mana?’ aku tanya ayie. ‘shhh… i ade ni… pejam mata…’ ayie berbisik perlahan dan bibir kami bertaup rapat. mata aku terpejam menikmati sebuah kerinduan yg teramat sangat.

aku tak sedar bila baju aku dilucutkan. disaat aku menikmati kucupan ayie, aku dah pun berbogel. jilatan ayie menjalar dileher dan sekitar dada. breast aku disedut lembut. tangan ayie meraba-raba dicelah peha. aku mula basah. jemari ayie menari menikmati kelentit basah aku yg dah mula timbul terkeluar dari clah-celah bibir faraj…

ayie menggigit lembut puting aku. sesekali ayie menjilat-jilat breast bengkak aku. jemarinya tak henti-henti mengusik bijik kelentit. sesekali jari ayie terdorong kedalam lubang sedikit demi sedikit.

ayie naik atas badan aku. batangnya diparking kemas betul-betul depan lubang. kami masih lagi berkucupan. ayie mengacah-acah batangnya masuk keluar kepala ke dalam lubang tapi tak masuk habis. aku naik geram. aku terus melayan kucupan ayie dan tikaman lidahnya. sesekali ayie menggigit lembut bibir aku.

aku tolak ayie dan kami bertukar posisi. aku tak tahan disiksa lama-lama. aku panjat atas ayie dan masukan sendiri batang ayie kedalam lubang. aku mula menghenjut sepuas hati. ayie meramas-ramas breast aku yg berhayun terhenjut-henjut setiap kali aku mendayung turun naik diatas ayie.

suara mendesah ayie buat aku makin tak keruan. semakin laju aku menghenjut turun naik. buah dada aku terbuai-buai. sesekali aku mengemut dan ayie bersuara ‘stop! stop! i tak tahan’ aku memberlahankan hayunan. aku mendayung dengan lebih perlahan. aku menikmati apa yg  tersumbat dilubang dan menikmati ramasan di breast dgn mata terpejam. sesekali aku membuka mata dan melihat ayie turut memejam mata menikmati kesedapan kemutan pada batangnya.

20 minit pun ayie tak dapat nak tahan. ayie suruh aku tekan, dia dah nak pancut. aku henjut lagi dan tekan dalam-dalam sambil gelek lenyek-lenyek sampai pistol ayie meletuskan peluru. aku keletihan sebab duduk atas guna tenaga banyak. kaki pun lenguh sebab hayun turun naik laju-laju. konek terendam sebentar. mase nak cabut tu ayie kegelian.

aku bangun nak pegi cuci. ayie terus pejamkan mata. mungkin terlena keletihan sebab pancut dalam puas lebih sikit kan :p konek ayie lembik terjuntai. aku tinggalkan ayie dan nak pegi cuci pepek jap. bile aku toleh belakang je aku nampak Tiara tenung aku tajam.

aku terkejut, tersentak dan terjaga dari tidur… argghhh mimpi rupenye…

Advertisements

Create a free website or blog at WordPress.com.